fbpx

Artikel Bisnis Digital

Menjembatani Kesenjangan Digital: Mempromosikan Digitalisasi TVET dan Keterampilan Industri 4.0

Universitas Amikom Purwokerto, Kampus IT dan Bisnis Digital Banyumas, Jawa Tengah.

India diakui sebagai salah satu negara termuda di dunia, dengan lebih dari 50% populasi di bawah usia 30 tahun. India akan menyumbang porsi yang signifikan dari pasokan tenaga kerja dunia, karena India diperkirakan akan menambah tambahan 183 juta orang ke kelompok usia kerja antara usia 15 dan 64 antara tahun 2020 dan 2050. (Komisi Nasional Kependudukan, 2019). Peningkatan populasi pemuda menempatkan pembuat kebijakan dengan tanggung jawab untuk menyediakan peluang yang tepat untuk mengubah manfaat demografis menjadi dividen demografis. Karena India secara bertahap bergerak menuju “ekonomi pengetahuan”, ia memiliki tenaga kerja yang besar dengan tenaga kerja yang dapat beradaptasi, fleksibel, analitis, dan terampil yang merespons perubahan kebutuhan dan lingkungan dunia. Sangat penting untuk berubah. Tenaga kerja perlu memperoleh dan meningkatkan keterampilan yang sesuai untuk peluang keuangan di masa depan.

Pandemi menyebabkan kebingungan dalam sistem pendidikan dan pelatihan teknis dan kejuruan (TVET) dan menimbulkan tantangan besar dalam transisi dari pelatihan tatap muka ke mode pembelajaran digital atau campuran. Selain itu, pandemi mempercepat dorongan untuk transformasi digital, termasuk penggunaan e-commerce, pembayaran digital, kecerdasan buatan, dan teknologi pendidikan. Transformasi digital memiliki dua efek. Salah satunya berfokus pada pengembangan teknologi pembelajaran jarak jauh dan online sambil mengatasi hambatan pengiriman seperti akses terbatas ke ponsel, konektivitas internet, kurangnya literasi digital, dan pembatasan konten online yang disetujui NSQF. Pelatihan keterampilan, kurangnya ToT dalam pendidikan online, pemantauan dan validasi pelatihan keterampilan online, dll. Kendala ini perlu diatasi dengan pendekatan multi-stakeholder dan kepatuhan kebijakan yang komprehensif.

Kedua, saat dunia bersiap untuk Industri 4.0 (4IR) dan digitalisasi proses dalam industri yang sedang berkembang, beberapa karir harus mengikuti perkembangan terbaru. -skilling tenaga kerja teknologi era baru. Dengan teknologi digital. Metode pengajaran TVET perlu beradaptasi dengan keterampilan era baru seperti otomatisasi, kecerdasan buatan, blockchain, simulasi, dan gamifikasi. Program TVET yang dipimpin industri, skema yang terkait dengan insentif industri untuk meningkatkan tenaga kerja dengan keterampilan era baru, dapat dieksplorasi sebagai solusi yang ditargetkan untuk tantangan yang dihadapi oleh 4IR. .. Ini menunjuk pada intervensi yang diperlukan untuk membangun sistem TVET yang siap digital dan mempersiapkan Industri Muda 4.0 melalui keterampilan digital.

Kebutuhan dan Esensial-TVET Digitalisasi

Covid-19 menghambat penyediaan teknologi dan pendidikan kejuruan “tradisional”. Pandemi menutup sebagian besar pusat pelatihan dan membutuhkan eksplorasi jarak dan sarana pembelajaran online. Untuk pembelajaran online, tantangan peralatan, infrastruktur, dan konektivitas dengan cepat menjadi jelas, menyoroti kesenjangan digital yang menakjubkan. Saat-saat ini memastikan pengiriman online yang berkelanjutan untuk memberikan pengembangan keterampilan melalui sarana digital. Beberapa persyaratan untuk digitalisasi TVET adalah:

• Sarana untuk meningkatkan akses ke infrastruktur digital seperti Internet, telepon seluler, laptop dan data seluler, terutama bagi peserta pelatihan kelompok berpenghasilan rendah yang memiliki akses terbatas ke peralatan yang diperlukan untuk mendukung pembelajaran online. Ada kebutuhan mendesak untuk mengidentifikasi. .. Menurut GSMA Connected Women-Mobile Gender Gap Report 2019, di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, 45% orang dewasa tidak menggunakan internet seluler dan perempuan 10% lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki ponsel dan menggunakan ponsel. adalah 23% lebih rendah. internet. Intervensi untuk memberi siswa dan guru akses ke peralatan dan layanan akan menjadi bagian penting dari program digitalisasi (ILO, 2021).

• Membangun kembali Kerangka Kualifikasi Nasional (NSQF) dan standar biaya umum untuk memasukkan pedoman untuk pelatihan keterampilan online. Union Budget 2022 juga menekankan perlunya memperbarui NSQF sejalan dengan industri yang berkembang.

• Platform pembelajaran jarak jauh dan sumber daya pendidikan yang efektif diperlukan untuk memberikan pembelajaran online dengan lancar. Platform ini harus memiliki kualitas dan kapasitas untuk memenuhi kebutuhan pemangku kepentingan seperti pemantauan, validasi penyedia pelatihan, organisasi pendanaan dan umpan balik, dan resolusi kueri peserta pelatihan.

• Membangun kemampuan pelatih untuk memberikan pelatihan melalui mode virtual adalah salah satu elemen digitalisasi yang paling efektif. Kita perlu menetapkan program ToT yang dipimpin industri untuk penyampaian, evaluasi, sertifikasi, dan kurikulum berbasis industri, serta perbaikan berkelanjutan untuk pelatih. Untuk mendapatkan pengalaman langsung, pelatih dapat terjun ke industri untuk jangka waktu tertentu.

• Melalui kemitraan publik-swasta (KPS), Anda dapat mengeksplorasi solusi inovatif, mendukung akses ke teknologi digital, mengembangkan kurikulum, ToT, dan banyak lagi. Selain itu, pemerintah dapat mendukung dengan memobilisasi dan mengalokasikan sumber daya keuangan yang memungkinkan pengembangan keterampilan digital dengan menyediakan pendanaan dan insentif berbasis retribusi. Untuk berbagai jenis PPP.

Keterampilan Industri 4.0: Kebutuhan Waktu

Transformasi digital telah berdampak pada ekonomi dan masyarakat dan telah memicu perubahan kebijakan baru. Sejalan dengan visi Perdana Menteri untuk Digital India, Union Budget 2022 akan meluncurkan digitalisasi TVET dan keterampilan digital melalui intervensi intensif seperti pendirian Universitas Digital, peluncuran DESH-Stack E-Portal, dan konten elektronik digital berkualitas tinggi. Juga menekankan pentingnya. Mendirikan 750 Virtual Labs dan 75 Skills eLabs untuk guru, pemula, dan lingkungan belajar simulasi untuk memfasilitasi pelatihan keterampilan di Drone Shakti.

Kemajuan Teknologi di Industri 4.0, Dianggap sebagai “Teknologi Merusak” -Internet of Things, Blockchain, Nanotechnology, AI, Robotika, Bionics, dll akan sangat mengubah cara orang bekerja dan berinteraksi dengan dunia kerja. Pembuat kebijakan perlu memanfaatkan momentum digital untuk menempatkan sistem TVET pada posisi yang baik untuk transformasi teknologi. Tenaga kerja masa depan perlu bersiap menghadapi dunia digital yang berubah dengan cepat, dan pemerintah perlu mengembangkan intervensi untuk memperbarui kurikulum keterampilan mereka secara berkala, peraturan yang mencakup keterampilan dan kemampuan baru, dan cara-cara baru untuk memberikan pelatihan. Beberapa tanggapan kebijakan yang diusulkan untuk mempersiapkan masa depan tenaga kerja adalah:

• Pemetaan keterampilan baru yang dibutuhkan oleh sektor / industri memberikan petunjuk tentang teknologi baru, jalur karier, dan intervensi peningkatan keterampilan / peningkatan yang Anda butuhkan.

• Program terkait insentif berpotensi mendorong peningkatan partisipasi industri. Ini juga membantu meningkatkan kesadaran akan perlunya keterampilan ulang untuk mempersiapkan tenaga kerja masa depan.

• Advokasi keterampilan baru yang dibutuhkan oleh industri dan kebutuhan untuk meningkatkan keterampilan tenaga kerja. Semua pemangku kepentingan (pembuat kebijakan, pelatih, penyedia pelatihan, tenaga kerja) untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan keterampilan baru, potensi kesenjangan keterampilan, dan peluang pelatihan untuk keterampilan tersebut di bawah 4IR. Orang, pengusaha) perlu bekerja sama.

• Berfokus pada soft skill seperti komunikasi, kemampuan beradaptasi, pemecahan masalah dan ketahanan dapat meningkatkan kemampuan karyawan dalam menghadapi situasi kerja yang dinamis dan dapat menjadi aspek penting keberhasilan Industri 4.0. Ada jenis kelamin.

• Mengingat sifat informal pekerjaan di India, ketentuan jaring pengaman seperti asuransi, tunjangan kehamilan dan ikatan perbankan perlu diperkuat dengan kebijakan 4IR.

Kundan Kumar adalah Penasihat Pengembangan Keterampilan dan Ketenagakerjaan Niti Aayog, dan Gagan Preet Kaur adalah Konsultan Pengembangan Keterampilan dan Pekerjaan Tingkat II Niti Aayog.

Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi

Mahasiswa Jurusan Bisnis Digital Universitas Amikom Purwokerto

Info Bisnis Digital

Hari
Jam
Menit
Detik

Pendaftaran Jalur Gelombang 1 (Satu)